Sistem baru Inggris berhasil; Tiga singa mengalahkan Iran 6-2

Sistem baru Inggris berhasil;  Tiga singa mengalahkan Iran 6-2

Dengan mengalahkan Iran 6-2, Inggris memulai kampanye Piala Dunia 2022 mereka dengan cara yang mengesankan, dipimpin oleh dua gol dari Bukayo Saka dan kontribusi dari Jude Bellingham, Raheem Sterling, Marcus Rashford, dan Jack Grealish. Untuk kasino taruhan olahraga, lihat CasinoDaddy!

Sebelum turun minum, Sterling dan Saka membantu tim Gareth Southgate membangun keunggulan 3-0 yang nyaman. Bellingham mencetak gol pertamanya untuk Inggris pada menit ke-35.

Sebelum Mehdi Taremi mencetak gol hiburan untuk Iran tepat setelah satu jam, Saka membuat Inggris semakin jauh dari jangkauan dengan upaya individu yang luar biasa. Namun, pemain pengganti Marcus Rashford dan Jack Grealish menambah kilau pada gol pembuka Grup B Three Lions meski ada penalti waktu tambahan dari Taremi.

Karena Inggris ingin membuat pernyataan politik pada hari yang dimulai dengan debat tentang ban lengan anti-diskriminasi One Love, tim Gareth Southgate membuat pernyataan sepak bola dengan meraih kemenangan meyakinkan. Hanya tiga jam sebelum kickoff, Inggris memutuskan untuk tidak mengenakan ban kapten meskipun kemungkinan kartu kuning untuk kapten Harry Kane karena penolakan FIFA untuk menawarkan dispensasi khusus kepada tujuh negara yang bersiap untuk mengenakan ban kapten.

Kasino Sportsbet.io

Namun, baik argumen maupun penundaan 10 menit yang disebabkan oleh kiper Iran Alireza Beiranvand yang mencoba bermain karena gegar otak sebelum meminta penggantinya sendiri dalam ilustrasi yang aneh dan membingungkan dari peraturan yang diklaim tidak banyak berdampak pada performa Inggris. Di Stadion Internasional Khalifa, apa yang di atas kertas tampak sebagai pertandingan yang sulit berubah menjadi angin sepoi-sepoi dengan tiga gol dalam kesibukan 11 menit.

Terlepas dari kenyataan bahwa Inggris berlutut sebelum pertandingan untuk mengulangi pesan anti-rasisme yang sebelumnya mereka berikan selama Kejuaraan Eropa yang ditunda musim panas lalu. Atlet Iran, di sisi lain, memilih untuk tidak berpartisipasi dalam lagu kebangsaan sebelum pertandingan. Telah terjadi lebih dari dua bulan protes di Iran, yang dipicu oleh kematian seorang wanita berusia 22 tahun saat berada dalam perawatan polisi moralitas negara. Meskipun tidak ada seorang pun dari kubu mereka yang mengkonfirmasi penyebabnya, hal itu terjadi di tengah salah satu tantangan paling berani bagi para pemimpin ulama negara itu sejak Revolusi Islam 1979.

Sejak perjalanan timnya ke final Euro 2020 pada 2018, kemunculan Jude Bellingham sebagai gelandang tengah, yang dapat menyumbangkan dinamisme dan kecerdikan ke area lapangan yang kurang dimiliki Inggris selama bertahun-tahun, telah menjadi perubahan terbesar dalam skuat Inggris. Akibatnya, ada banyak yang menunggangi pemain berusia 19 tahun itu, yang baru melakukan debut internasional kesembilannya dan yang pada Senin menjadi pemain termuda ketiga yang menjadi starter di pertandingan Piala Dunia Inggris.

Itu berjalan sebaik mungkin. Setelah 35 menit, Bellingham dengan ahli bangkit untuk mengarahkan sundulan indah melewati Luke Shaw untuk gol pertama permainan. Ini adalah pencapaian puncak dari babak pertama di mana ia berhasil menyelesaikan semua 40 percobaan operannya, 10 di antaranya terjadi di sepertiga penyerang. Dia mencetak gol Piala Dunia, menjadi pemain pertama yang lahir di abad ini yang melakukannya. Gol ketiga oleh Inggris datang dari Bellingham, yang melaju ke depan dan menemukan Kane, yang kemudian memberi umpan kepada Raheem Sterling untuk penyelesaian pertama kali jarak dekat.

Penanganan bola cekatan Bellingham tampaknya sudah menjadi krusial untuk menyediakan pemain ofensif Inggris dengan jenis dukungan yang mereka butuhkan untuk sukses. Terlepas dari kenyataan bahwa masih banyak yang harus dilakukan, ini adalah awal yang sangat menjanjikan yang tidak diragukan lagi menarik perhatian tim-tim besar yang tertarik untuk mengontrak bintang Borussia Dortmund, termasuk Liverpool, Manchester City, dan Real Madrid.

Spanduk Kasino 18bet

Menurut kritikus manajer Inggris Gareth Southgate, timnya terlalu berhati-hati saat bermain dengan tiga bek, tetapi mereka cenderung lebih agresif saat menggunakan empat bek. Perspektif Southgate dipengaruhi oleh bagaimana Inggris secara konsisten tampil buruk di turnamen sebelum dia ditunjuk pada 2016 – kehilangan bola di lini tengah dan terlalu mudah ditebak dalam permainan terbuka, untuk menyebutkan hanya dua contoh – dan dia sering lebih memilih keamanan bek tengah tambahan daripada membantu menyeimbangkan keterbatasan ini.

Meskipun ada argumen yang berkembang bahwa kelompok pemain ini cukup berbakat untuk dipercaya bermain tanpa kehati-hatian yang melekat, tim Southgate penuh dengan bakat dan penemuan, sehingga keputusan untuk menempatkan Inggris dalam 4-3-3 atau 4-2- Bentuk 3-1 di sini daripada 3-4-3 yang digunakan pada pertandingan sebelumnya adalah yang benar. Tim Iran yang padat dan terlatih dengan baik, meskipun secara terang-terangan berkomitmen untuk bertahan sampai pertandingan kalah, tidak dapat bersaing, dan kedalaman keterampilan menyerang yang dimiliki Southgate ditunjukkan oleh gol yang dicetak oleh pemain pengganti Marcus Rashford dan Jack. Grealish.

Mehdi Taremi mencetak gol hiburan yang luar biasa pada menit ke-65 sebelum menambahkan gol kedua di menit akhir untuk penalti yang diberikan pada tinjauan VAR, tetapi masih ada beberapa masalah pertahanan, dan permintaan Southgate untuk melepaskan rem tangan hanya akan meningkat setelahnya. ini.

Author: Gregory Price