Siapa saja pemain yang tampil bagus untuk negaranya?

Siapa saja pemain yang tampil bagus untuk negaranya?

Terkadang, untuk alasan apa pun, seorang pemain tampak lebih nyaman mewakili negaranya daripada klubnya. Ya, dibandingkan dengan siklus sepak bola klub yang tidak pernah berakhir, mereka mungkin hanya mendapatkan beberapa pertandingan dalam setahun, tetapi tim nasional dapat memberikan perubahan dalam gaya, formasi, dan rekan satu tim yang mungkin bermanfaat bagi beberapa pemain.

Dengan semakin dekatnya Piala Dunia 2022, ada kekhawatiran bahwa prospek bersinar pemain di Qatar dapat terganggu oleh kurangnya waktu bermain atau keakraban dengan tim klub. Tapi jangan khawatir; kemungkinan keenam pemain ini akan tampil lebih baik saat mengenakan jersey timnas.

Christian Pullisic adalah pemain pertama yang akan kita bahas. Kemajuan karir klub kapten USMNT ini agak terhenti setelah pertama kali tampil begitu menjanjikan bagi Chelsea (ia mencetak sembilan gol di musim pertamanya di Premier League). Setelah benar-benar diabaikan oleh Thomas Tuchel musim lalu—dia tidak pernah memiliki periode yang berkelanjutan di tempat pilihannya di sisi kiri lini tengah—rekrutan manajer baru Graham Potter mungkin menandakan awal baru baginya di Chelsea atau awal dari akhir. .

Spanduk Kasino 18bet

Meskipun beberapa terus berharap untuk lebih, Pulisic telah secara konsisten memberikan untuk negaranya, dengan hattrick melawan Panama pada bulan Maret menjadi penampilan terbarunya (ia memiliki 21 gol dan 12 assist dari 51 pertandingan). Dia belum bermain lebih dari satu jam di kompetisi apa pun musim ini karena performa klubnya, tetapi dia harus tetap mempertahankan posisinya sebagai kapten tim Amerika Serikat untuk Piala Dunia.

Pemain kedua adalah Fred. Fred adalah komponen penting dari lini tengah Tite Brasil meskipun tidak pernah menjadi vital di Manchester United. Gelandang bertahan berkaki kiri, yang saat ini menjalani musim kelimanya di Liga Inggris dan telah bermain di lebih dari 100 pertandingan, jarang menunjukkan performa yang berkelanjutan di luar potensinya yang tak terbantahkan. Di level klub, pemain berusia 29 tahun itu sering tampil tidak nyaman atau satu dimensi dalam penguasaan bola dan berhati-hati dalam pendekatan mendorong, tetapi ia bermain dengan lebih meyakinkan untuk Brasil.

Saat bertugas internasional, Fred biasanya memainkan peran duduk bersama mitra klub barunya Casemiro, menciptakan kehadiran yang stabil dan seimbang dengan kebebasan untuk bergerak maju sesekali. Meskipun dia tidak pernah kekurangan upaya, dia terkadang terlihat kehabisan pilihan saat menerima bola untuk United (walaupun dia menunjukkan indikasi memperkuat kontribusi serangannya selama paruh kedua musim terakhir), sedangkan dia mendapat manfaat dari peran yang lebih jelas. untuk negaranya.

Kasino MENANG BESAR

Kemudian datang Timo Werner tentu saja. Werner terus mewakili Jerman meski harus bermain lama tanpa mencetak gol untuk Chelsea. Werner tidak pernah kekurangan mobilitas, aplikasi, atau antusiasme, tetapi selama masa bencananya di London, konsistensi mencetak golnya diuji, karena ia hanya berhasil mencetak 10 gol dalam 56 pertandingan liga. Dengan 24 gol dari 53 penampilan untuk Jerman, ia memiliki rekor mencetak gol yang menyaingi beberapa pemain terbaik dunia.

Werner secara mengejutkan berjuang untuk memanfaatkan peluang di level klub sejak kembali ke Bundesliga untuk bergabung kembali dengan RB Leipzig seharga €30 juta di musim panas; totalnya saat ini hanya satu gol dari enam pertandingan liga (meskipun ia mencetak hattrick dalam pertandingan DFB-Pokal.) Tidak mengherankan bahwa pelatih Chelsea tergoda untuk memainkannya dalam peran lebar (sehingga lebih jauh dari gawang) , karena ia terutama adalah penyerang yang lebih suka bergerak dan berkembang di ruang angkasa, tetapi di tim Jerman, ia biasanya ditempatkan sebagai penyerang tengah di mana ia adalah ancaman gol yang paling dapat diandalkan.

Eden Hazard juga dalam diskusi. Meskipun waktu bermain mantan pemain depan Chelsea, Real Madrid, yang mencapai 98 menit setelah tiga pertandingan, tampaknya berkurang dari bulan ke bulan, ia masih diharapkan untuk memainkan peran penting bagi Belgia di Piala Dunia. Faktanya, terlepas dari masalah cederanya, pelatih kepala Belgia Roberto Martinez tampaknya puas menurunkan Hazard sebagai salah satu dari dua pemain No. 10, bersama dengan Kevin De Bruyne dari Manchester City. Hazard bahkan bermain terus-menerus saat pertandingan semakin padat dan cepat (dia tampil di keempat pertandingan Nations League Belgia pada bulan Juni).

Kasino Sportsbet.io

Meski jarang bermain untuk klubnya, Hazard (yang telah mencetak 33 gol dalam 120 pertandingan internasional) baru-baru ini memberikan kontribusi penting bagi Real Madrid ketika masuk babak kedua melawan Celtic menghasilkan satu gol dan satu assist untuk juara Eropa itu. Kecerdikan, pengalaman, dan keterampilannya dengan bola masih bisa menjadi kunci bagi Belgia di Qatar.

Terakhir adalah Memphis Depay. Depay tidak hanya terus bermain bagus untuk Belanda meski mengalami keresahan pribadi di Barcelona, ​​​​tetapi ia juga mungkin menjadi pemain terbaik negaranya sepanjang kampanye kualifikasi Piala Dunia. Dengan sembilan gol dalam jumlah pertandingan yang sama, penampilan Depay membantu Belanda lolos ke Piala Dunia, dan pada bulan Juni ia juga bersinar di Nations League.

Depay mungkin baru-baru ini mendapatkan kembali kepercayaan pada manajer Barca Xavi setelah memilih untuk tetap di Camp Nou meskipun banyak tawaran di tempat lain di akhir jendela transfer, tetapi mengingat kesediaan klub untuk membiarkannya pergi di musim panas, tampaknya mayoritas waktu bermainnya akan datang dari bangsanya. Pengalaman dan bakatnya di depan akan sangat penting untuk peluang mereka sebagai satu-satunya anggota tim Belanda dengan total gol lebih dari 10 (42 terhormat dari 80 penampilan).

Spanduk Kasino JustBit.io

Author: Gregory Price