Real Madrid melaju ke final Supercopa

Real Madrid melaju ke final Supercopa

Setelah pertandingan berakhir 1-1 setelah perpanjangan waktu, Real Madrid mengalahkan Valencia melalui adu penalti di semifinal Piala Super Spanyol pada hari Rabu.

Pada menit ke-39 di Riyadh, Madrid memimpin ketika Karim Benzema mengonversi penalti setelah dilanggar bek Valencia Eray Comert. Pada beberapa detik pertama babak kedua, Valencia menyamakan kedudukan saat Samuel Lino mengonversi umpan silang Toni Lato di tiang jauh.

Madrid maju ke final hari Minggu, di mana mereka akan melawan Barcelona atau Real Betis setelah Comert dan Jose Gaya keduanya gagal mengeksekusi penalti dalam adu penalti.

Madrid memasuki kompetisi ini di bawah tekanan setelah kekalahan LaLiga 2-1 mereka di Villarreal pada hari Sabtu menyebabkan mereka tergelincir tiga poin di belakang Barcelona yang memimpin liga dalam perebutan gelar. Penyakit betis David Alaba dan Aurelien Tchouameni juga tidak membantu suasana. Mereka memiliki kesempatan untuk memulai kembali musim mereka melawan tim Valencia yang berkualitas tetapi berukuran kecil dalam perjalanan ke Arab Saudi, dimulai dengan semifinal ini.

Spanduk Kasino 18bet

Malam itu ternyata panjang dan terkadang membuat frustrasi. Meski Madrid tidak pernah terlihat tenang sepanjang babak pertama, mereka memiliki beberapa momen positif ketika Benzema memberi mereka keunggulan dari titik penalti. Gol penyama Lino membuat Madrid bangkit dari keterpurukannya untuk membuka babak kedua, dan Valencia terus memberikan masalah bagi pemegang Supercopa sepanjang babak kedua hingga perpanjangan waktu.

Serangkaian pergantian pemain yang tak terhindarkan akibat cederanya Eduardo Camavinga, Lucas Vazquez, dan Eder Militao semakin mengganggu aliran Madrid. Secara keseluruhan, permainan itu tidak menyenangkan dan akhirnya diselesaikan dengan adu penalti, yang dimenangkan Madrid karena kesuksesan mereka sebelumnya dalam situasi stres tinggi.

Baik pertahanan yang dapat diandalkan dibangun di atas blok yang rendah dan padat serta bahaya ofensif mematikan yang dihadirkan oleh Karim Benzema, Vinicius Junior, dan Rodrygo berkontribusi pada kemenangan ganda Madrid musim lalu. Terlepas dari kedatangan Antonio Rudiger, bek papan atas, mereka tampaknya telah kehilangan sebagian dari konsistensi itu dan, yang lebih memprihatinkan, kelaparan di lini belakang musim ini.

Spanduk Kasino Winz.io

Pertahanan awal dalam pertandingan ini termasuk Nacho di bek kiri, Militao dan Rudiger di bek tengah, dan Vazquez di bek kanan yang bisa diandalkan, meskipun agak pejalan kaki (Daniel Carvajal hanya cukup fit untuk menjadi starter di bangku cadangan). Karena cedera tersebut di babak kedua, Carvajal dan Ferland Mendy—pemain lain yang berjuang keras—didatangkan untuk menggantikan Vazquez dan Militao.

Edinson Cavani, penyerang berpengalaman untuk Valencia, terus menciptakan masalah. Dengan sundulan di babak pertama yang dihentikan dengan ahli oleh Thibaut Courtois, dia seharusnya tampil lebih baik. Pertahanan yang buruk menyebabkan Valencia menyamakan kedudukan, dengan Vazquez dikalahkan oleh Lino di tiang jauh dan Nacho meninggalkan Lato terlalu banyak ruang untuk mengayunkan umpan silangnya. Di perpanjangan waktu, Courtois harus melakukan lebih banyak keajaiban.

Tentu saja, ini bukan hanya tentang pertahanan. Anda merenungkan apakah skuad ini kekurangan benteng pertahanan Casemiro sebelum dia bergabung dengan Manchester United. Toni Kroos melakukan yang terbaik dalam situasi ini sebagai gelandang bertahan, tetapi ia tidak memilih untuk bermain di sana.

Meskipun Benzema telah mengalami musim yang berhenti-awal, dilanda cedera, ada cukup banyak momen di sini untuk menunjukkan bahwa dia tidak jauh dari level yang dibutuhkan Madrid jika skuad ingin memperebutkan gelar tahun ini. Kombo stepover dan nutmeg di babak pertama yang memungkinkan Benzema menyelinap melewati Comert di dalam kotak tanpa menghentikan langkahnya menonjol sebagai pertunjukan bakat yang sangat mengesankan.

Kasino MENANG BESAR

Benzema yang terburu-buru di belakang yang diperhatikan Militao menghasilkan pelanggaran canggung Comert dan penalti yang dengan tenang dikonversi Madrid untuk memimpin. Setelah satu-dua yang memukau dengan Rodrygo di babak kedua, Benzema melakukan sejumlah trik dan umpan tambahan sebelum berpartisipasi dalam adu penalti. Pergerakan ekonominya yang lancar membuatnya menjadi salah satu pemain sepak bola yang paling menghibur untuk ditonton.

Benzema memiliki rekor pencetak gol yang luar biasa di turnamen ini. Dia memiliki enam gol Supercopa Spanyol, yang hanya dilampaui oleh Lionel Messi dan Raul Gonzalez (keduanya dengan tujuh) (dengan 14). Dia sekarang memiliki kesempatan untuk mengejar Raul, jika tidak mengunggulinya, di final hari Minggu.

Author: Gregory Price