Penelitian Baru Menemukan Bot Spam Mengiklankan Layanan Perjudian dan Pengawalan di Twitter — CasinoGamesPro.com

GamblingTwitter Hashtag Becomes Increasingly Popular Along with the Rise of Sports Betting Availability in the US, New Data Reveals

Penelitian baru mengungkapkan bahwa layanan perjudian dan pendamping sedang dipromosikan di Twitter oleh bot spam. Menurut laporan, meskipun ada protes Covid-19 yang terjadi pada November 2022, hasil pencarian di China benar-benar dibanjiri oleh bot spam yang menawarkan layanan yang saat ini ilegal di negara tersebut.

Untuk saat ini, berurusan dengan bot spam tetap menjadi salah satu tantangan utama yang dihadapi oleh media sosial saat ini. Apa pun ukuran integritas dan algoritme khusus yang diungkapkan, program perangkat lunak otonom semacam itu terus ada sebagai bagian dari beberapa platform media sosial utama dan sebagian besar platform merasa sulit untuk menghapusnya karena tindakan semacam itu memerlukan banyak sumber daya dan pengawasan yang serius.

Segera setelah Elon Musk mengambil alih Twitter pada Oktober 2022 sebagai hasil dari pembelian platform media sosial tersebut seharga $44 miliar, dia mulai menerapkan beberapa perubahan signifikan di sana. Salah satu perubahan besar yang terjadi di Twitter melibatkan pengurangan yang signifikan dalam tenaga kerja perusahaan. Selain itu, raja bisnis menghapus Dewan Kepercayaan dan Keamanan Twitter – badan yang telah dibentuk khusus untuk memantau bot otomatis, ujaran kebencian, dan masalah lain untuk platform media sosial.

Menariknya, terlepas dari pengurangan tenaga kerja yang signifikan dan keputusannya untuk menutup Dewan Kepercayaan dan Keamanan, Elon Musk menjelaskan pada saat itu bahwa menjauhkan bot spam dari Twitter tetap menjadi salah satu prioritas utama platform.

Bot Spam Membantu Menekan Hasil Pencarian Spam di Cina

Pada November 2022, beberapa protes terkait Covid-19 yang terjadi di China menjadi viral di media sosial. Pada saat itu, Twitter adalah salah satu platform utama yang digunakan oleh para penentang pembatasan yang diumumkan oleh Pemerintah China untuk menangani penyebaran infeksi lebih lanjut, dengan para pengunjuk rasa menggunakan berbagai saluran media sosial untuk menunjukkan kenyataan pahit dari berbagai pandemi virus corona- tindakan terkait.

Investigasi The New York Times menunjukkan bahwa bot spam membanjiri informasi dan tweet yang terkait dengan protes tindakan anti-Covid-19 di China, menawarkan iklan perjudian dan pendampingan. Selain itu, seorang peneliti dari Universitas Stanford mengungkapkan bahwa apa yang disebut bot spam membantu mendorong hasil spam untuk 10 kota di China ketika karakter China digunakan dalam pencarian. Penelitian tersebut menemukan adanya aktivitas robot spam yang meluas, karena hasil spam muncul bahkan dalam kasus ketika pencarian menyertakan nama kota di mana tidak terjadi protes terhadap pembatasan Covid-19.

Para peneliti menghubungi beberapa bisnis hanya untuk mengetahui bahwa mereka telah menggunakan biro iklan untuk menggunakan layanan iklan yang tersedia di Twitter. Mereka membuat penemuan yang menarik, mengingat fakta bahwa promosi perjudian, prostitusi, dan materi pornografi saat ini tidak diperbolehkan di China. Pemerintah negara itu telah memberlakukan tindakan tegas yang tegas terhadap kegiatan yang disebutkan di atas dan terus memantau upaya tersebut.

Selama penyelidikan, para peneliti melacak jutaan tweet robot spam di platform media sosial. Sementara beberapa dari mereka ditangguhkan, yang lain akan muncul dengan cepat, sehingga mereka terus membanjiri hasil pencarian. Namun, para analis percaya bahwa penemuan tersebut tidak terlalu mengejutkan, mengingat fakta bahwa platform media sosial merasa sulit untuk menjauhkan spam atau berita palsu dalam bahasa selain bahasa Inggris dari platform tersebut.

Author: Gregory Price