Pemerintah Malaysia Mencari Pengadilan Banding untuk Merampas Properti dan Uang Perusahaan dan Orang-Orang yang Terkait dengan Perjudian Daring Ilegal

Malaysian Government Seeking Court of Appeal to Deprive Properties and Money of Companies and People Linked to Illegal Online Gambling

Pemerintah Malaysia telah pergi ke Pengadilan Banding mencari kehilangan properti dan uang milik total 42 perusahaan dan individu yang diduga terlibat dalam perjudian online yang melanggar hukum.

Pengadilan Tinggi George Town menolak tawaran Pemerintah Malaysia sebelumnya terhadap individu dan perusahaan yang disebutkan di atas, dengan putusan pengadilan bahwa Pemerintah gagal membuktikan klaimnya atas kemungkinan yang seimbang. Menurut Pengadilan Tinggi, ketentuan Bagian 4B Undang-Undang Rumah Perjudian Umum tidak memberikan definisi hukum perjudian online, yang membuat pejabat Pemerintah tidak mungkin menggunakan undang-undang tersebut sebagai cara untuk memerangi perjudian online di negara tersebut.

Radzi Abdul Hamid, Hakim Pengadilan Tinggi, yang memimpin kasus tersebut, menjelaskan bahwa undang-undang seperti Undang-Undang Taruhan dan Undang-Undang Rumah Permainan Umum belum mengikuti kondisi pasar saat ini. Kedua undang-undang tersebut belum diperbarui untuk memasukkan ketentuan tegas untuk menjadikan perjudian digital ilegal.

Perwakilan hukum untuk dua perusahaan yang telah disebutkan sebagai responden, pengacara Guok Ngek Seong, berbagi bahwa Pengadilan Banding telah menetapkan tanggal 31 Januari dan 13 Februari untuk manajemen kasus.

Aktivitas Perjudian Daring Saat Ini Tidak Sah di Malaysia

Dua tahun lalu, Pemerintah mengajukan permohonan berdasarkan Pasal 56 AMLA (Anti-Money Laundering, Anti-Terrorism Financing and Proceeds of Unlawful Activities Act) untuk mencari dana yang hilang di akun yang terkait dengan aktivitas perjudian online.

Selain rekening bank, otoritas Pemerintah juga bersedia mengambil kepemilikan real estate yang terletak di Country Heights, Kajang, serta lima kendaraan.

Pada saat yang sama, pakar pasar berbagi bahwa Malaysia bisa menjadi pemenang dari langkah Pemerintah China untuk menangguhkan semua jenis aktivitas perjudian di daratan, kecuali Makau. Menurut analis, larangan tersebut kemungkinan akan meningkatkan perjalanan warga ke negara lain, termasuk Malaysia, yang saat ini menjadi tuan rumah salah satu kasino terkemuka di kawasan Asia. Direktur eksekutif Pusat Penelitian Sosial-Ekonomi, Lee Heng Guie, menjelaskan bahwa pertumbuhan pasar kekayaan China dapat mendorong warga kaya untuk mencoba peruntungan di kasino Asia lainnya, termasuk yang ada di Malaysia.

Itu adalah Partai Komunis China yang memberlakukan penangguhan aktivitas perjudian setelah mengambil alih administrasi negara pada tahun 1949 – sebuah langkah yang mengubah industri dan akhirnya meningkatkan perkembangan kasino di negara lain di seluruh Asia.

Saat ini, ada sekitar 340 kasino di Asia Tenggara, dan sebagian besar dianggap sebagai bagian dari upaya negara untuk menarik lebih banyak wisatawan yang berasal dari daratan Tiongkok dengan layanan perjudian yang tersedia. Untuk saat ini, hanya ada satu kasino pedesaan di Malaysia dan dioperasikan oleh Genting Group.

Author: Gregory Price