Manchester dan Chelsea berakhir imbang dramatis

Manchester dan Chelsea berakhir imbang dramatis

Di Stamford Bridge pada hari Sabtu, Chelsea dan Manchester United bermain imbang 1-1 di Liga Premier. Jorginho mencetak gol penalti untuk membawa tim tamu unggul, tetapi sundulan Casemiro melewati garis gawang untuk menghentikan laju Kepa Arrizabalaga selama lebih dari 10 jam tanpa kebobolan, memberi Setan Merah bagian dari rampasan yang diperoleh dengan baik. Untuk kasino taruhan olahraga terbaik di pasar, jangan ragu untuk menjelajahi halaman kami!

Untuk kedua klub di atas meja, semuanya seperti dulu, dengan The Blues di tempat keempat dan United di urutan kelima, hanya terpaut satu poin.

Sebuah gol penyeimbang dengan sundulan yang menakjubkan melawan Chelsea di Stamford Bridge empat menit menjelang perpanjangan waktu adalah gol debut Casemiro untuk Manchester United.

Menyusul pelanggaran kikuk Scott McTominay terhadap Armando Broja pada menit ke-87, penalti Jorginho tampaknya membuat Chelsea meraih kemenangan yang performa mereka hampir tidak layak. Casemiro, pemain internasional Brasil yang menelan biaya 70 juta poundsterling dari Real Madrid di musim panas, menyelamatkan satu poin untuk United dengan mengungguli McTominay untuk mendapatkan umpan silang dan menyundul bola melewati kiper Kepa setelah ia mendorongnya ke tiang.

Kasino Sportsbet.io

Meskipun upaya terbaik Kepa, gol itu diberikan setelah sistem Hawk-Eye menentukan bola baru saja melewati garis.

Marcus Rashford dan Antony melewatkan peluang mencetak gol yang sangat baik saat United mendominasi peluang dan penguasaan bola di Stamford Bridge, tetapi Jorginho tampaknya telah mengirim mereka ke kekalahan liga keempat mereka tahun ini ketika ia mengirim kiper David De Gea ke arah yang salah dari titik penalti. Di depan wasit Stuart Attwell, McTominay dengan ceroboh menjatuhkan Broja ke tanah, memaksa wasit untuk memberikan penalti.

Itu membuat hari yang buruk menjadi lebih buruk bagi United, yang kehilangan bek Raphael Varane di babak kedua karena cedera serius. Juga absen dari perjalanan United ke Stamford Bridge adalah Cristiano Ronaldo, yang telah dicadangkan oleh manajer Erik ten Hag karena penolakannya untuk memasuki pertandingan melawan Tottenham pada hari Rabu sebagai pemain pengganti. Namun saat pertandingan sudah berakhir, sundulan Casemiro membuatnya mendapatkan satu poin.

Pepatah bahwa tim sepak bola adalah cerminan dari kepribadian manajer mereka benar, dan meskipun Ten Hag baru bertanggung jawab atas Manchester United sejak musim panas, para pemainnya sudah merasakan efek dari kekasaran dan kekasarannya.

Spanduk Sportaza

Sejak pensiunnya Sir Alex Ferguson pada tahun 2013, United sedikit lemah di lapangan, dengan lawan terlalu sering memenangkan perang fisik selama 90 menit. Namun, terbukti bahwa Ten Hag memiliki kepribadian yang keras, dan para pemain yang dia bawa ke tim sejak mengambil alih telah memberi United keunggulan fisik yang sudah terlalu lama mereka kurangi. Melawan Chelsea, Casemiro, Antony, dan Lisandro Martinez semuanya menunjukkan keunggulan, mungkin terlalu jauh dalam menantang lawan.

Di babak pertama, Antony, yang pernah bekerja dengan Ten Hag di Ajax Amsterdam, dihukum karena melakukan pelanggaran terhadap Jorginho, dan Martinez terlibat perkelahian dengan Mason Mount ketika pemain Chelsea itu melakukan tekel di menit-menit akhir. Selain itu, Casemiro menunjukkan keahliannya dengan melakukan sejumlah pelanggaran taktis yang mencegah serangan Chelsea.

Meskipun beberapa penggemar bersorak untuk aspek permainan ini, Ten Hag telah memberi tim United beberapa grit setelah bertahun-tahun kekurangan itu.

Mengingat kurangnya kedalaman lini tengah Chelsea, pengumuman minggu lalu bahwa cedera hamstring N’Golo Kante sekarang akan membuatnya absen selama empat bulan merupakan pukulan telak.

Kasino MENANG BESAR

Jorginho dan Ruben Loftus-Cheek kesulitan memiliki pengaruh di tengah lapangan melawan United. Untuk memberi pasukannya kaki ekstra yang mereka butuhkan untuk menghentikan gelombang merah di babak pertama, manajer Graham Potter harus mengubah formasi timnya, menggantikan Mateo Kovacic untuk Marc Cucurella setelah hanya 36 menit.

Jeda enam minggu Piala Dunia akan menguntungkan Chelsea karena akan mempersingkat periode mereka tanpa gelandang, tetapi masalah mereka tidak akan hilang dengan tidak adanya pemain baru.

Sementara Kovacic, pada usia 28, mungkin melewati puncak karirnya, Kante dan Jorginho sama-sama berusia 30-an. Beban kerja berat yang dialami ketiga pemain tersebut selama berkarier menjadi penyebab kurangnya vitalitas lini tengah Chelsea. Setelah musim brilian dipinjamkan ke Crystal Palace, Conor Gallagher telah dibawa kembali ke Stamford Bridge, tapi dia bukan jawaban untuk masalah lini tengah Chelsea, oleh karena itu mereka harus pergi ke tempat lain.

Author: Gregory Price