Larangan Operasi POGO di Filipina Didukung oleh Bisnis Besar — ​​CasinoGamesPro.com

Ban on POGO Operations in Philippines Supported by Major Businesses

Tiga bisnis besar di Filipina menyerukan penutupan operator game lepas pantai di negara yang dikenal sebagai POGO. Dalam pernyataan bersama, Foundation for Economic Freedom (FEF), Makati Business Club (MBC), dan Management Association of the Philippines (MAP) menunjukkan dukungan atas keputusan pemerintah untuk mengakhiri industri POGO di negara tersebut.

Kelompok bisnis terkemuka menyatakan persetujuan keputusan Departemen Keuangan (DOF) untuk menghapus POGO, dengan tiga bisnis mendesak legislator serta Departemen Eksekutif untuk mengambil tindakan yang diperlukan untuk bertindak atas keputusan yang sesuai.

Meskipun Keuntungan Ekonomi Besar, Industri POGO Masih Belum Memenuhi Harapan Pendapatan

Salah satu alasan mengapa penghentian operasi POGO didukung oleh bisnis lokal besar adalah biaya mensponsori operasi, yang umumnya tidak disetujui oleh banyak orang. Terlepas dari keuntungan ekonomi, reputasi buruk POGO tidak dapat diabaikan, dengan mandat yang buruk dan skandal korupsi membuktikan bahwa operasi semacam itu tidak dapat diatur dengan baik.

Dalam pernyataannya, ketiga perusahaan menyoroti pelanggaran perpajakan dan pemantauan dengan Philippine Amusement and Gaming Corp (Pagcor) sebagai contoh dari regulasi operasi POGO yang tidak kompeten.

Sejauh ini, penerimaan pajak yang dikumpulkan dari operasi POGO melampaui ekspektasi, mencapai Php4,44 miliar (US$76 juta) untuk periode antara Januari dan Agustus tahun ini. Ini menandai peningkatan yang signifikan jika dibandingkan dengan angka Php3,91 miliar (US$67 juta), yang dihasilkan sepanjang tahun 2021. Konon, labanya masih jauh di belakang yang dijanjikan Php32,1 miliar (US$547 juta), yang merupakan prediksi ketika RUU POGO disahkan sebagai undang-undang oleh Presiden Duterte pada musim gugur 2021.

Pernyataan kelompok itu tidak ketinggalan untuk menunjukkan penurunan 50% industri, mencapai penurunan 70% karena pembatasan pandemi global, yang terus-menerus diberlakukan, dicabut, dan diterapkan lagi selama hampir tiga tahun sekarang. Hal itu menunjukkan bahwa ini adalah waktu yang paling tepat untuk mengakhiri sektor POGO di Filipina karena tidak akan menimbulkan kerugian yang lebih besar bagi negara.

POGO Menghimbau Pemerintah untuk Mempertimbangkan Kembali Push Down, Peringatan Tentang Potensi Kerugian Besar

Bisnis global mencatat bahwa larangan penuh terhadap POGO akan menimbulkan pukulan ekonomi sementara, yang lebih disukai dibandingkan dengan konsekuensi yang lebih berat dari penundaan lebih lanjut penghentian operasi semacam itu.

China juga menunjukkan ketidaksetujuannya terhadap POGO, karena pemerintah China mencatat bahwa operasi semacam itu merugikan kepentingan negara dan hubungan antara China dan Filipina. Konon, tidak semua orang mendukung larangan POGO di negara ini.

Awal bulan ini, Asosiasi Penyedia Layanan dan POGO di Filipina (ASPAP) mengimbau pemerintah daerah untuk memikirkan kembali larangan total terhadap operasi semacam itu di negara tersebut. Menurut asosiasi, mengambil tindakan drastis seperti itu akan menyebabkan pengangguran lebih dari 23.000 pekerja Filipina di bidang ini. Selain itu, penutupan total industri POGO dapat menimbulkan pukulan besar lebih dari Php100 miliar pada ekonomi Filipina.

Author: Gregory Price