Korsel terus tampil memukau dengan kemenangan 2-1 atas Portugal.

Korsel terus tampil memukau dengan kemenangan 2-1 atas Portugal.

Dalam keadaan yang paling dramatis, Korea Selatan mengalahkan Portugal dan mencetak gol pada menit ke-91 untuk memenangkan pertandingan dan maju sebagai runner-up dari Grup H. Untuk penawaran taruhan olahraga top dan tempat terbaik untuk Piala Dunia, pantau terus bersama CasinoDaddy!

Meski Uruguay menang 2-0 atas Ghana di pertandingan grup lainnya, Korea Selatan masih mampu melaju dengan gol yang dicetak berkat gol pemain pengganti Hwang Hee-chan. Korea Selatan dan Uruguay sama-sama finis dengan empat poin dan selisih gol tanpa gol, tetapi Korea Selatan mencetak empat gol berbanding dua Uruguay.

Ricardo Horta memberi Portugal keunggulan awal sebelum Kim Young-Gwon mencetak gol penyeimbang Korea. Korea Selatan tahu mereka hanya membutuhkan satu gol lagi untuk mengamankan kemenangan mereka, menyiapkan babak kedua yang panik. Namun, tampaknya mereka akan gagal sampai Son Heung-min, yang mengalami beberapa patah tulang di sekitar mata kirinya kurang dari sebulan sebelumnya dan diharuskan bermain dengan topeng, melepaskan serangan balik untuk mengatur Hwang dengan beberapa menit tersisa. . Anda tidak bisa mengatakan itu tidak dapat dihindari mengingat empat dari tujuh gol Piala Dunia terakhir Korea Selatan telah dicetak dengan 90 detik tersisa atau lebih.

Spanduk Kasino 18bet

Negara ketiga konfederasi Asia di babak 16 besar – terbanyak dalam satu Piala Dunia – dikonfirmasi saat Korea Selatan menyaksikannya.

Ketika dia mewakili Korea Selatan, Son Heung-min kadang-kadang dikritik karena berusaha melakukan terlalu banyak hal sendiri, tetapi penyerang Tottenham muncul ketika mereka sangat membutuhkannya.

Setelah sepak pojok dari Portugal, Son berlari sepanjang lapangan untuk mengatur pengganti Hwang saat wasit keempat mengangkat papan untuk menunjukkan waktu tambahan enam menit. Gol penyerang Wolves itu sangat terkontrol mengingat situasinya, tetapi keterampilan Son sangat penting dalam membantu rekannya untuk sukses dengan terlebih dahulu menahan dan menyeret para pemain bertahan Portugal kepadanya sebelum dengan cekatan melewati lutut Diogo Dalot.

Korea Selatan hampir 90 menit dari eliminasi, yang mungkin membuat pelatih Portugis Paulo Bento kehilangan pekerjaannya. Sebaliknya, mereka maju dengan mencetak gol dan bersiap untuk pertandingan sistem gugur Piala Dunia ketiga dalam sejarah mereka, kemungkinan melawan Brasil.

Kekalahan telak Korea Selatan 5-1 dari Brasil pada bulan Juni mengibarkan bendera merah sebelum Piala Dunia, tetapi setelah menyelesaikan babak penyisihan grup dengan catatan tinggi, mereka sekarang akan percaya bahwa segala sesuatu mungkin terjadi, terutama dengan pemain seperti Son yang mampu melakukan momen ajaib seperti itu. .

Spanduk Kasino Winz.io

Meski memiliki tim yang fantastis, Portugal tidak akan terduga di babak sistem gugur. Meskipun ada beberapa permainan sepakbola yang luar biasa, terutama dua assist cekatan Bruno Fernandes melawan Ghana di pertandingan pembukaan, ada juga beberapa permainan defensif yang buruk.

Kedua gol Korea Selatan melawan Ghana dapat dicegah, dan yang pertama datang dari bola mati yang mengenai punggung Cristiano Ronaldo. Setelah membiarkan diri mereka terbuka lebar di belakang, mereka melancarkan serangan balik dari sudut mereka pada langkah kedua.

Meski kalah, Portugal tetap menjuarai Grup H. Mereka akan percaya diri menghadapi Swiss, Serbia, atau Kamerun di babak berikutnya, tetapi tidak akan ada banyak kegembiraan untuk potensi pertarungan dengan Spanyol di perempat final jika mereka melaju.

Portugal memiliki bakat individu untuk bersaing dengan tim mana pun di Qatar, tetapi masih harus dilihat apakah pelatih kepala Fernando Santos dapat menyatukan mereka menjadi satu kesatuan yang mampu memenangkan pertandingan penting di babak sistem gugur turnamen besar. Mereka memiliki peluang bagus untuk melaju ke semifinal atau bahkan lebih jauh, tetapi mereka juga terlihat rentan kalah kapan saja.

Bahkan sebelum pertandingan dimulai, Portugal sudah tahu mereka tersingkir, jadi Santos memiliki kesempatan untuk mengistirahatkan hampir semua starternya, termasuk Ruben Dias, Bernardo Silva, Joao Felix, dan Fernandes. Ronaldo adalah salah satu dari sedikit pengecualian, memulai meskipun Santos menilai dia sebagai “50-50” menjelang karena cedera kaki yang diderita melawan Uruguay.

Kasino MENANG BESAR

Sangat mungkin untuk berpendapat bahwa Ronaldo membutuhkan permainan untuk mendapatkan kembali ketajaman pertandingannya sebelum babak sistem gugur setelah musim berhenti-mulai dengan Manchester United, tetapi tidak biasa melihatnya di luar sana dengan apa yang praktis menjadi pemain lapis kedua Portugal.

Kontribusinya yang paling signifikan selama 65 menit di lapangan adalah “assist” untuk gol Korea Selatan, yang datang dari sepak pojok yang mengenai punggungnya dan jatuh ke tangan Kim Young-Gwon, yang mengarahkan bola melewati Diogo Costa. Tembakan Vitinha dibelokkan kembali ke area penalti, memberikan peluang sundulan yang jelas kepada pemain berusia 37 tahun itu, tetapi ia hanya bisa menanduk bola melebar. 11 carry-nya adalah yang paling sedikit sebagai starter untuk Portugal sejak 2016 vs Prancis, ketika ia hanya bermain 25 menit.

Ronaldo menerima tepuk tangan meriah dari para pendukung yang melakukan perjalanan ke Kota Pendidikan hanya untuk melihatnya, tetapi tidak banyak yang bisa dihibur saat dia berada di lapangan. Dia tampak frustrasi ketika dia melihat nomornya muncul untuk diganti.

Author: Gregory Price