Ketidakstabilan dalam Skuad Prancis sebelum WC 2022

Ketidakstabilan dalam Skuad Prancis sebelum WC 2022

Didier Deschamps, manajer Prancis, bukanlah orang yang mengkhawatirkan. Itu bukan sifatnya; dia lebih dari seorang pria pragmatis dan positif yang selalu mencoba untuk melihat sisi baiknya. Tetapi bahkan dia pasti bertanya-tanya apa yang sedang terjadi sekarang.

Prancis berada dalam kekacauan yang belum pernah terjadi sebelumnya dua bulan sebelum dimulainya Piala Dunia 2022 di Qatar, di mana timnya akan berusaha untuk menjadi juara bertahan pertama yang mempertahankan gelarnya sejak Brasil pada tahun 1962. Bahkan jika dibandingkan dengan sejarah sepak bola Prancis, yang telah melihat banyak cerita hambar, ini belum pernah terjadi sebelumnya. Segala sesuatu yang bisa salah menjadi salah saat ini, dan ada begitu banyak sumber turbulensi yang terjadi pada saat yang bersamaan.

Spanduk Kasino 18bet

Pertama dan terpenting, ada atmosfer tim. Kylian Mbappe melanjutkan pertarungannya melawan Federasi Sepak Bola Prancis (FFF) atas kesepakatan hak gambar para pemain pada Senin. FFF (dan presidennya, Noel Le Graet) pertama kali menyatakan pada bulan Juni bahwa mereka akan mengubah perjanjian sebagai tanggapan atas keluhan Mbappe pada bulan Maret, tetapi tidak ada yang dilakukan. Akibatnya, Mbappe mengumumkan pada hari Senin bahwa ia tidak akan berpartisipasi dalam kegiatan hari Selasa dan pemotretan dengan sponsor tim nasional.

Kepanikan begitu kuat sehingga pertemuan darurat diadakan antara Le Graet, Mbappe, Raphael Varane, Hugo Lloris, dan Deschamps, dan solusi hak gambar ditemukan. Perjanjian tersebut akan ditinjau dan dimodifikasi untuk memberi para pemain lebih banyak pengaruh dan kompensasi. Namun, meski Mbappe memenangkan pertarungannya dengan Federasi dengan dukungan para kapten tim, hal itu mengungkap kelemahan dalam skuat Prancis.

Le Graet, yang memiliki hubungan dekat dengan Deschamps, juga terjebak dalam baku tembak. Menurut laporan media Prancis, dia mengirim pesan teks yang tidak pantas kepada karyawan wanita FFF dan menutupi, atau tidak menindaklanjuti, banyak insiden di sepak bola Prancis selama bertahun-tahun.

Kasino Sportsbet.io

Le Graet, yang berusia 80 tahun dan masih memegang posisi presiden FFF selama dua tahun lagi, menolak untuk mundur, tetapi ketegangan di sekelilingnya juga secara tidak langsung membangun di sekitar Deschamps dan para pemainnya. Pekan lalu, pelatih kepala menyimpulkannya dengan sempurna: “Suasananya berat.”

Dalam beberapa pekan terakhir, ada juga laporan tentang Paul Pogba di media. Menyusul pengungkapan baru-baru ini tentang sekelompok teman masa kecilnya yang mencoba memeras uang darinya, gelandang Juventus saat ini berada di bawah perlindungan polisi di Italia. Mathias, saudaranya sendiri, ditahan di penjara dan menunggu keputusan jaminan dengan empat pria lain, yang semuanya diketahui Paul, setelah didakwa melakukan pemerasan.

Pogba keluar dengan meniskus yang robek, tetapi insiden itu memengaruhi dia dan tim Prancis. Rekan satu timnya prihatin, dan Deschamps berharap pemain nomor 6 itu tidak hanya pulih dari cedera lutut tepat waktu untuk Piala Dunia, tetapi dia juga akan mampu mengatasi trauma dari ancaman dan intimidasi yang dia hadapi. Tidak ada yang tahu apa yang akan dibawa Pogba kembali ke Deschamps dan Prancis.

Ada juga banyak cedera ringan di antara inti skuad yang diharapkan untuk berlaga di Qatar. Deschamps dapat menurunkan seluruh tim tanpa pemain yang saat ini tidak tersedia, dan akan menjadi tim seperti apa: Lloris di gawang, Ibrahima Konate, Lucas Hernandez, Presnel Kimpembe, dan Theo Hernandez di pertahanan, Pogba, Boubacar Kamara, N’Golo Kante , dan Adrien Rabiot di lini tengah, serta Karim Benzema dan Kingsley Coman di lini depan. Kapal selam juga akan hadir.

Spanduk Kasino JustBit.io

Setidaknya enam dari pemain ini berada di XI terkuat Deschamps: Lloris, Hernandez bersaudara, Kante, Pogba, dan Benzema. Mereka tidak akan absen lama, tetapi ketidakhadiran mereka signifikan mengingat dua pertandingan UEFA Nations League Prancis berikutnya melawan Austria pada hari Kamis dan Denmark pada hari Minggu, dua pertandingan terakhir sebelum mereka memulai kampanye Piala Dunia melawan Australia pada 22 November.

Ini adalah mimpi buruk bagi pelatih kepala Prancis, yang tidak melihat pemainnya sejak jeda internasional terakhir pada bulan Juni, ketika ayahnya meninggal secara tak terduga dan Les Bleus berjuang. (Di kandang, mereka kalah dari Denmark dan Kroasia dan bermain imbang dengan Austria dan Kroasia.) Prancis berada di posisi terbawah Grup 1 Liga Bangsa-Bangsa dengan dua poin dari empat pertandingan dan tidak bisa terdegradasi.

Tentu saja, skuad yang tersisa masih elit, dengan Mbappe, Ousmane Dembele, Aurelien Tchouameni, Jules Kounde, dan Varane dalam pelatihan. Prancis juga memiliki kedalaman yang mengesankan, dengan pemain seperti William Saliba, Mike Maignan, dan Olivier Giroud dalam performa terbaik, serta bakat muda yang menjanjikan seperti Randal Kolo Muani, Youssouf Fofana, dan Benoit Badiashile dipanggil untuk pertama kalinya.

Kasino MENANG BESAR

Bahkan di antara para pemain yang berkumpul di Clairefontaine, ada kekhawatiran, apakah itu tentang kebugaran (Antoine Griezmann dibatasi bermain di bawah 30 menit per pertandingan di Atletico Madrid) atau kepercayaan diri (Christopher Nkunku sedang berjuang untuk menemukan bentuk permainannya bersama RB Leipzig.) sulit bagi Deschamps dan Prancis saat ini, tetapi seperti yang dikatakan manajer kepada para pemainnya pada hari Senin, satu-satunya cara adalah terserah.

Meskipun Prancis akan selalu menjadi pesaing utama dalam setiap perlombaan sepak bola, tampaknya ada banyak pertanyaan seputar skuad Biru dan stabilitasnya saat ini. Tetap disini karena CasinoDaddy akan selalu memberi Anda berita sepak bola terbaru, dan cedera, dan membuat Anda tetap siap sebelum dimulainya Turnamen Piala Dunia 2022.

Author: Gregory Price