Kemenangan besar pertama bagi Graham Potter bersama Chelsea di Liga Champions

Kemenangan besar pertama bagi Graham Potter bersama Chelsea di Liga Champions

Chelsea mengalahkan Borussia Dortmund 2-0 pada hari Selasa di Stamford Bridge untuk melaju ke perempat final Liga Champions dan meringankan beban pelatih kepala Graham Potter. Chelsea memulai dengan cepat dalam upaya mereka untuk menghapus defisit 1-0 dari leg pertama tiga minggu sebelumnya di Jerman, tetapi mereka terpaksa menunggu gol menit ke-43 Raheem Sterling untuk mematahkan pertandingan.

Kai Havertz mengonversi penalti pada upaya kedua di menit ke-53 untuk mengamankan kemenangan 2-1 secara keseluruhan. Wasit Danny Makkelle diperintahkan untuk memantau oleh perwakilan VAR Pol Van Boekel untuk menilai bola tangan yang dilakukan oleh Marius Wolf, dan kemudian diberikan tendangan penalti. Tembakan awal Havertz membentur tiang, tetapi VAR menetapkan bahwa banyak pemain Dortmund yang memasuki kotak penalti secara ilegal. Havertz kemudian mencetak gol pada pengambilan ulang.

Chelsea mempertahankan kemenangan krusial yang membawa mereka ke putaran kedua berturut-turut turnamen klub top Eropa saat pengganti Christian Pulisic membuat penampilan pertamanya di Chelsea sejak 5 Januari.

Spanduk Kasino Winz.io

Kesuksesan besar pertama Potter sejak menjadi bos di Chelsea

Meskipun Chelsea mengalahkan Leeds United akhir pekan lalu dengan gol tunggal yang belum terjawab, Potter masih berada di bawah banyak tekanan menjelang pertandingan hari Selasa dengan Borussia Dortmund.

Investasi besar-besaran kepemilikan baru-baru ini di klub, yang berjumlah lebih dari £ 600 juta, membutuhkan pengembalian segera yang lebih baik daripada yang mampu diberikan The Blues baru-baru ini. Keberangkatan awal Liga Champions akan meningkatkan kasus pencela Potter bahwa pria berusia 47 tahun itu mungkin tidak memenuhi tugas itu.

Di sela-sela permainan ini, Potter jauh lebih aktif, sering berusaha untuk membangkitkan semangat para penggemar dan menanggapi keputusan wasit dengan lebih bersemangat dari biasanya.

Momen ketika Havertz berusaha untuk mencetak penalti peluang keduanya di menit ke-53 mungkin merupakan momen yang paling mengungkap. Harry hanya bisa menonton sambil duduk. Meski terkadang sulit, ini pasti penampilan terbaik Potter sejak menggantikan Thomas Tuchel pada bulan September.

Jika keterpurukan domestik berlanjut, Potter akan memiliki pencapaian nyata untuk menunjukkan kemungkinan semifinal Liga Champions bulan depan. Namun dia akan berharap bahwa kemenangan beruntun pertama sejak Oktober akan menjadi titik balik yang sangat dibutuhkan.

Kasino MENANG BESAR

Apakah Chelsea akhirnya menemukan pencetak gol mereka?

Masalah utama Chelsea di bawah Potter adalah mencetak gol. Mereka sering menghasilkan dan kemudian melewatkan peluang, seperti ketika Havertz membentur tiang atau ketika bola masuk ke gawang dengan penyelesaian spektakuler hanya untuk menaikkan bendera offside. Itu mengancam akan menjadi malam yang mengecewakan lagi.

Chelsea, bagaimanapun, mendapat pengakuan kali ini atas kegigihan mereka.

Raheem Sterling menjalani babak pertama yang sulit, tetapi dia bertahan dan memberi keunggulan bagi tim tuan rumah dua menit sebelum turun minum. Havertz membutuhkan dua percobaan tetapi mengonversi tendangan penalti keduanya setelah membentur tiang dengan yang pertama karena banyak pemain Dortmund yang melanggar batas area penalti.

Anehnya, Chelsea belum mencetak lebih dari satu gol dalam satu pertandingan sejak 27 Desember. Itulah yang harus mereka capai untuk maju, tetapi penampilan positif dari Joao Felix dan Havertz khususnya dapat membantu Chelsea mengatasi apa yang tidak diragukan lagi, setidaknya sebagian. , berkembang menjadi masalah psikologis di depan gawang.

BVB masih membutuhkan lebih banyak dari Bellingham

Persiapan Dortmund semakin diperumit dengan kedatangan terlambat ke Stamford Bridge, yang mengharuskan penundaan 10 menit di awal pertandingan karena itu membuat mereka tanpa pemain ofensif kunci mereka yang cedera Karim Adeyemi dan Youssoufa Moukoko serta penjaga gawang Gregor Kobel.

Kasino Sportsbet.io

Lebih buruk lagi, Julian Brandt terpaksa meninggalkan permainan karena cedera setelah hanya lima menit, membuat mereka lebih sulit untuk mempertahankan keunggulan leg pertama mereka.

Untuk saat-saat seperti itu, tim membutuhkan pemain besar mereka untuk berdiri, dan sementara Jude Bellingham baru berusia 19 tahun, dia telah memimpin tim sebelumnya dan merupakan bagian penting dari serangan Dortmund. Sayangnya, BVB mengalami malam yang kurang bagus.

Dia tidak bersalah atas eliminasi Dortmund, tetapi dia juga tidak dapat memberikan dampak yang sama pada permainan yang menyebabkan harga transfer yang disarankannya melonjak untuk mengantisipasi kemungkinan transfer musim panas ke Liga Premier atau La Liga.

Tepat sebelum satu jam, tembakan Sebastien Haller membentur Ben Chilwell dan jatuh ke arahnya dari jarak 7 yard, memberinya kesempatan bagus untuk menarik Dortmund bahkan di papan skor. Bellingham mengejutkan sidefoot itu lebar.

Pemain yang sangat berbakat seperti itu tidak diragukan lagi akan memiliki karir yang hebat, tetapi ini adalah malam yang harus dilupakan.

Author: Gregory Price