Kamboja dan Thailand Melaporkan Tindakan Anti-Perjudian Besar-besaran untuk Menghentikan Operasi Perjudian Ilegal — CasinoGamesPro.com

Cambodia and Thailand Report Massive Anti-Gambling Action to Bust Illegal Gambling Operations

Sebuah tindakan keras baru-baru ini telah melihat polisi Kamboja dan Thailand membongkar kegiatan perjudian ilegal besar-besaran di kedua negara, dengan tindakan yang mengakibatkan penangkapan lebih dari 550 imigran ilegal di Kamboja, dan 40 tersangka dalam kegiatan perjudian ilegal di wilayah Thailand. Tindakan penegakan yang ditujukan untuk mengatasi aktivitas perjudian yang melanggar hukum baru-baru ini ditingkatkan di seluruh kawasan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), terutama di Filipina, Thailand, dan Kamboja.

Dilaporkan, lebih dari 400 warga negara China ditangkap dan dideportasi menyusul beberapa penggerebekan yang digelar sebagai aksi bersama sejumlah lembaga pekan lalu terhadap apa yang disebut Philippine Offshore Gaming Operations (POGO) yang beroperasi secara tidak sah di negara tersebut.

Tindakan penumpasan serupa terhadap tempat perjudian ilegal, dikombinasikan dengan deportasi imigran ilegal juga terjadi di Thailand dan Kamboja.

Pasukan Polisi Kamboja Mengambil Tindakan Terhadap Layanan Perjudian Ilegal di Negara

Seperti disebutkan di atas, sejak minggu lalu, pasukan polisi Kamboja telah menangkap lebih dari 550 warga negara asing sebagai bagian dari tindakan penegakan yang sedang berlangsung terhadap layanan perjudian ilegal. Tindakan keras telah diberlakukan menyusul keputusan Perdana Menteri negara itu Hun Sen untuk menyatakan permintaan yang kuat untuk tindakan terhadap pendirian tersebut dalam menanggapi laporan penculikan dan contoh perdagangan manusia yang terkait dengan industri kasino Kamboja yang mengkhawatirkan.

Menurut laporan media, 72 warga negara China dan 82 warga negara Indonesia ditangkap oleh pihak kepolisian yang berwenang pekan lalu. Tindakan penegakan hukum bergerak maju, dengan penangkapan 351 warga negara China, 10 warga negara Malaysia, 46 orang yang berasal dari Vietnam, serta lima warga India dan dua warga negara Laos. Penangkapan yang terjadi minggu lalu diadakan di Phnom Penh di provinsi Kendal Kamboja, sedangkan penangkapan terakhir diadakan di Sihanoukville.

Sebuah media lokal mengungkapkan bahwa, dari 414 orang yang ditangkap selama akhir pekan, 168 orang, termasuk 17 wanita, ditemukan bekerja tanpa dokumen yang layak dan izin resmi yang diperlukan di negara tersebut. Selanjutnya, 208 orang, termasuk 23 wanita, menghadapi denda uang yang dikenakan oleh departemen imigrasi Kamboja.

Polisi Thailand Menghentikan Operasi Ilegal Platform Perjudian Online

Menurut laporan dari Thai Public Broadcasting Services, lebih dari 460 juta baht tunai dan aset telah disita oleh Divisi Penindasan Kejahatan (CSD) Thailand dalam penggerebekan yang dilakukan oleh otoritas penegak hukum. Serangan itu terjadi di 52 lokasi di 10 provinsi yang diduga terkait dengan jaringan perjudian online utama yang berbasis di Khon Kaen, sebuah provinsi di bagian timur laut negara itu.

Polisi menahan lebih dari 40 orang, yang diduga terlibat dalam operasi layanan perjudian ilegal, yang secara keseluruhan menghasilkan sekitar 2 juta baht setiap hari.

Menurut penyelidikan yang dilakukan oleh polisi setempat, organisasi kriminal tersebut telah membuka tiga platform perjudian online tiga tahun lalu, dengan lebih dari 50.000 orang saat ini menggunakan situs web tersebut. Platform perjudian online yang dimaksud menawarkan beberapa jenis layanan perjudian, dengan pelanggan yang menggunakan platform tersebut diminta untuk mentransfer dana ke rekening bank geng. Setiap kali pelanggan melakukan transfer uang, dana akan segera ditarik dan kemudian ditransfer ke rekening lain yang tidak secara terbuka terkait dengan organisasi kriminal agar tidak dapat dilacak.

Tindakan polisi terbaru terhadap layanan perjudian ilegal di Thailand melihat 7 juta baht disita tunai, bersama dengan lebih dari 200 buku bank, kartu ATM, 41 ponsel, dan barang-barang lainnya.

Author: Gregory Price