Berapa peluang kemenangan Prancis di WC tanpa Pogba dan Kante?

Berapa peluang kemenangan Prancis di WC tanpa Pogba dan Kante?

Didier Deschamps akan mengungkapkan daftar 26 pemain Piala Dunianya selama siaran langsung TF1 pada pukul 8:00 malam pada 9 November. Saat menyusun tim, pelatih kepala Prancis berhati-hati, selalu mempertimbangkan komposisi timnya, campuran ego , dinamika kepribadian, dan keseimbangan keterampilan. Namun kali ini, pemain yang terus ia kalahkan karena cedera membuat tugasnya lebih menantang.

Paul Pogba adalah anggota terbaru dari tim Prancis yang menarik diri dari Piala Dunia karena komplikasi cedera lutut yang berkelanjutan. Sebelumnya, N’Golo Kanté, sesama gelandang, tidak bisa bermain karena masalah hamstring yang terus-menerus. Karena masalah betis yang terus-menerus, kiper Mike Maignan juga menjadi kekhawatiran utama, dan masih belum jelas apakah bek Raphael Varane akan siap pada waktunya setelah tertatih-tatih saat Manchester United bermain imbang 1-1 dengan Chelsea pada 22 Oktober. Bek Lucas Hernandez dan Presnel Kimpembe kesehatannya diragukan dan penyerang berpengalaman Karim Benzema tidak enak badan selama beberapa waktu, absen dalam tiga pertandingan terakhir Real Madrid.

Deschamps memiliki banyak hal, dan kehilangan Pogba dan Kante khususnya sangat menghancurkan. Bahkan jika mereka tidak dalam performa terbaik mereka dalam beberapa bulan dan bukan pemain yang sama seperti saat mereka membawa tim ini meraih kemenangan Piala Dunia di Rusia empat tahun lalu, ketidakhadiran mereka di Qatar sangat penting.

Deschamps harus menggantikan kepemimpinan, kesombongan, dan karakter Pogba baik di dalam maupun di luar lapangan dalam konfigurasi 3-4-1-2 yang disukainya. Dia perlu mengambil tempat Kanté dalam hal aktivitas, tidak mementingkan diri sendiri, dan pengetahuan posisional. Prancis dalam, tentu saja. Aurélien Tchouaméni selalu dilihat sebagai penerus Pogba dan Kanté, tetapi tampaknya momennya datang lebih cepat dari yang kita duga. Dia sekarang akan memainkan peran penting pada usia 22 tahun.

Spanduk Kasino 18bet

Tchouaméni telah meningkatkan permainannya dengan mendapatkan pemahaman taktis, kehadiran, pengalaman, dan kepercayaan diri. Penampilannya bersama Real Madrid sejauh musim ini cukup menggembirakan. Tapi apakah dia mampu memimpin dan memulai di Piala Dunia? Meskipun mungkin terlalu dini, mengingat kekayaan bakatnya, Anda tidak akan mengesampingkan kemungkinan bahwa ia akan menjalani turnamen yang fantastis.

Adrien Rabiot seharusnya duduk di sebelahnya di lini tengah itu. Dia selalu disukai oleh Deschamps. Mereka mengalami pasang surut, seperti ketika gelandang kelahiran Paris dan dibesarkan di Paris menolak untuk berada di daftar cadangan sebelum Piala Dunia 2018, yang disebut Deschamps sebagai “kesalahan besar,” tetapi manajer Prancis terkesan dengan energinya. , kecerdasan, dan kaki kiri. Setelah transfer musim panasnya ke Manchester United gagal, Rabiot sekarang bermain baik di Juventus dan telah menjadi salah satu pemain terbaik mereka sejauh musim ini.

Dia memiliki banyak pengalaman dan baru berusia 27 tahun. Deschamps yakin bahwa lini tengah akan kuat, efektif, proaktif, dan penuh energi dengan Tchouaméni dan Rabiot. Gelandang ketiga itu lebih sulit diidentifikasi jika dia mengubah susunan taktiknya, kembali ke 4-3-3 atau bahkan 3-5-2, misalnya. Tak satu pun dari pesaing, termasuk Matteo Guendouzi, Youssouf Fofana, Boubacar Kamara, Jordan Veretout, Eduardo Camavinga, dan Khephren Thuram, menonjol sebagai favorit Deschamps atau jelas lebih unggul dari yang lain. Ketika dia melakukan debutnya pada bulan September, Fofana melakukannya dengan baik. Guendouzi disukai oleh Deschamps. Camavinga belum bermain bagus untuk Real Madrid sejauh ini, dan Kamara baru saja pulih dari cedera.

Spanduk Kasino Winz.io

Terlepas dari keputusannya, Deschamps sadar 2018 sudah lama berlalu. Tiga belas anggota dari 23 pemain tidak akan bepergian ke Qatar: Steve Mandanda, Samuel Umtiti, Adil Rami, Djibril Sidibé, Benjamin Mendy, Paul Pogba, Kanté, Blaise Matuidi, Steven N’zonzi, Thomas Lemar, Nabil Fekir, dan Florian Thauvin semuanya cedera atau tidak tersedia, dan Varane atau Hernandez mungkin menjadi No. 14 dan 15 skuad pada saat itu. Omset ini sangat besar. Sementara beberapa dari ketidakhadiran itu tidak dapat dihindari dan di luar kendali Deschamps, yang lain mengalami penurunan besar dalam bentuk, dan beberapa tidak lagi menjadi pemain aktif.

Tim Les Bleus Deschamps pasti akan tiba di Doha pada 16 November dengan mengetahui persis apa yang membuat Prancis 2018 begitu sukses karena pemain yang kembali seperti Hugo Lloris akan membagikan apa yang mereka temukan di Rusia. Kekalahan dari sang juara bertahan Piala Dunia di fase grup adalah hal yang ingin dihindari Deschamps, seperti yang terjadi di Prancis pada 2002 setelah 1998, serta Italia pada 2006, Spanyol pada 2010, dan Jerman pada 2014 setelah 2018.

Deschamps tidak diragukan lagi akan mengandalkan dua superstarnya, Kylian Mbappe dan Benzema, untuk mencegah penghinaan seperti itu. Jika Prancis ingin mempertahankan trofinya, itu harus menjadi Piala Dunianya, karena Brasil adalah negara terakhir yang melakukannya pada tahun 1962! Pemenang Ballon d’Or 2022, Karim Benzema, sangat ingin membuat dampak setelah delapan tahun absen dari kompetisi ini karena pengusirannya dari klub. Mbappe berbagi aspirasi yang sama untuk menjadi yang terbaik dari yang terbaik dan terus membuat sejarah. Akan luar biasa memenangkan Piala Dunia kedua di usia yang begitu muda.

Kasino Sportsbet.io

Kedua penyerang sadar bahwa pertandingan kejuaraan tahun ini akan berlangsung pada 18 Desember, satu hari sebelum Karim Benzema berusia 35 tahun dan dua hari sebelum Kylian Mbappé berusia 24 tahun. Sungguh sebuah hadiah yang luar biasa untuk memenangkan segalanya!

Last but not least, Deschamps perlu menggunakan setiap bakatnya untuk memastikan bahwa empat minggu ke depan ini sukses, terutama keterampilan manajemen manusianya. Kesulitan, kenegatifan, dan masalah dalam tim semuanya akan digunakan olehnya untuk benar-benar menyatukan anak buahnya, memberi mereka lebih banyak energi. Baginya, Kante, dan pemain lain yang akan melewatkan kompetisi, Pogba telah mengirim email ke beberapa rekan satu timnya untuk meminta mereka membawa trofi Jules Rimet kembali ke Paris. Jika mereka berhasil akan ditentukan dari waktu ke waktu.

Author: Gregory Price